28.9.12

Kisah Tukang Pijat dan Aku


Lebih dari 4 bulan gw melahirkan, baru kali ini dipijat tradisional, dalam artian pijat sama tukang pijat yang ngerti anatomi orang habis melahirkan. Ibu Dian, tulang pijat spesialisasi orang sakit, pasca melahirkan, hamil, bayi dan kadang-kadang terima order luluran (loh nggak spesialisasi dong itu mah). Berpuluh-puluh tahun gw tinggal di lingkungan sini, baru tau ada tukang pijat yang bisa dipanggil ke rumah. Awalnya tau dari Mak Rum, orang yang biasa bantu-bantu untuk beresin rumah setiap pagi.

"Non, Mak perhatiin Non belom pernah dipijet ye, semenjak ngelahirin.."

"Belom! Emang ada yang bisa pijetin?", well, sebenarnya gw udah pernah pijat sekali di mall sekitar 1 bulan setelah melahirkan, saking desperate badan rontok kayak digebukin massa, diinjak-injak gajah, dan dilindas truk. Akhirnya terpaksa jalan ke mall  buat pijat refleksi biasa. Tapi berhubung belum pernah pijat yang khusus pasca melahirkan, jadi gw bilang belum sama si Mak.

"Mau banget, Mak!!"

"Ada itu, rumahnya di belakang situ. Namanya bu Dian, emaknya bu RT, masa non ga tau..", gw "Errr..", gw memang bukan warga yang baik.

Singkat cerita, akhirnya si tukang pijat datang. Gw lagi duduk-duduk di teras, di kursi goyang sambil nyusuin anak di gendongan. "Permisi, ini yang mw dipijet kan ya?", "Oh iya, masuk, masuk!"

Dan sesi pemijatan pun dimulai...

Bu Dian ini gape banget soal pijat memijat dan urut mengurut (yaiyalah), dia mulai membuka pembicaraan,

"Ga suka minum jamu ya?" Gw jawab, "Nggak..", "Pantesan badannya lembek.." Yah, ini mah karena ga pernah olahraga aja, memang kurang olahraga apa coba, ngurus bayi? Huehehe..

"Kalo orang perempuan itu harus rajin minum jamu. Pagi sore jamu, biar badannya sehat, seger, nggak lemesan.. Saya aja tiap hari minum jamu. Kalo nggak minum jamu rasanya nggak enak banget badan."

Hmm... Oke, gw nggak anti jamu, dulu jaman masih SMP-SMA gw suka minum, tapi setelah melahirkan memang nggak. Pertama karena gw konsen di raw food dan food combining. Kedua, karena gw lagi minum obat dokter, jadi males aja obat sama jamu kecampur-campur di perut. Ketiga, bisa sih dipaksain untuk minum jamu sore atau malam, tapi memang dasarnya lupaan. Jadi technically itu jamu memang nggak pernah diminum. Hehe.

"Biar suami nggak lari, neng, badan harus dijaga. Jadi perempuan, muka boleh cakep, tapi kalo dalemnya nggak dirawat mah, nggak bagus.. Minum jamu yang rajin."

Oke gw mulai merasa geli sendiri karna obrolannya nggak jauh seputar jamu. Sambil meringis-ringis nahan sakit karena pijatannya, gw coba alihkan ke topik lain.

"Udah lama ya bu, mijet?"

"Saya udah 22 tahun mijet, pagi sore. Kadang sampe rumah malem. Tapi ya seneng aja. Daripada kerja jam-jaman, mau nggak mau harus berangkat. Kalo gini kan saya bisa ngatur jam saya sendiri.. Kalo males, ya nggak usah mijet pasien."

Lanjut, "Kalo mijet atau urut itu nggak bisa orang sembarangan neng, harus tau badan, tau urat-urat. Ntar salah-salah, abis dipijet orangnya malah sakit."

"Ibu sendiri, dulu belajar pijet apa gimana?" tanya gw

"Nggak! Dapet ilham sendiri. Waktu saya umur 12 tahun, ada yang bilang saya bakal jago pijet dan bakal dicari orang."

"Siapa yang bilang?"

"Orang.. suami istri dari Mekah. Saya suka ngobrol, tapi temen saya nggak bisa liat. Saya doang  yang bisa liat." Lha, itu mah bukan orang dong..

"Trus mulai pijat orang mulai umur 12 tahun?", "Nggak.. umur 35. Sebelumnya sih cuma bantu-bantu orang aja." [Pause] berarti umur dia udah 57? Wow, saat itu gw amazed. Perawakannya memang ga besar, tampilannya pakai kaos dan celana pendek, rambut cepak ala Demi Moore tahun 90an.

"Ooh... jadi kalo mijet itu nggak bisa orang sembarangan ya bu?"

"Iya dong, ntar salah pijit malah sakit lho" katanya dengan backsound tulang punggung kretek kretek. Itu tulang punggung gw!! Heik [ketiban tronton]

Pembicaraan berlanjut ke anak. Zephiryu nggak tidur, tapi anteng main di tempat tidur yang sama dengan tempat tidur gw dipijat. Mulai dari pertanyaan umur berapa bulan, rewel apa nggak, makannya apa dibahas sama Bu Dian.

"Nyusu doang?! Nggak dikasi makan?! Anak jaman sekarang mah ngikutin dokter banget.. Anak nggak dikasi makan sampe 6  bulan. Saya mah nggak bisa tidur kalo gitu. Pokoknya anak pertama keluar oek oek langsung dikasih makan. Pisang ambon, pisang sereh 3 kali sehari. Sehari bisa abis 4 sisir tuh. Terus suka campur nasi diulek."

Gw kaget. MPASI dini, kasihan anaknya.. "Ga mencret anaknya bu?"

"Nggak dong, malah anteng.." Ya gimana nggak anteng, orang makanan itu terlalu berat buat pencernaan bayi yang baru lahir. "Pusing saya kalo anak nggak dikasi makan, kan kelaperan. Kadang makan nasi sama sayur bening. Baru tenang deh saya kalo udah ngasih makan anak."

"Ini anak beneran ASI doang?" lanjut si ibu. "Iya."

"Berarti ini anak bukan keturunan Jawa ya. Ini anak Jakarta. Kalo saya mana bisa kayak gitu, orang saya keturunan Jawa banget, anak harus dikasi makan. Ga mau ngikutin kata dokter, nunggu sampe 6 bulan. Kasian anaknya kelaperan." Gw cuma senyum hehehehe. "Berarti air susunya bagus ya, gede banget anaknya, montok."

Kebanyakan masyarakat kita masih percaya kalo asi ada yang bagus dan nggak bagus. Mereka belum ngerti bahwa kualitas asi memang dan akan selalu bagus. Tanpa berniat berceramah, saat itu gw cuma mau denger ceritanya bu Dian.

Si ibu pijat nyuruh gw berbalik. Dipijatlah leher dan dada gw. "Air susunya nggak kental tuh. Kalo minum jamu pasti air susunya bagus, putih susu banget." Aaaaak katanya tadi air susu gw bagus! Gimana siy si ibu. Lagian, si ibu sepertinya belum tau foremilk hindmilk. Yasudahlah.. Eh tapi darimana dia bisa tau warna air susu gw?!

Masih area dada. Si ibu bilang kalo mandi payudaranya harus ditutup. Sambil gw mikir gimana caranya, dia lanjut bilang saat ini banyak perempuan cantik nggak bisa nyusui karena dadanya kebanyakan dibuka-buka. Terus katanya, kalau daerah intim bawah (dengan bahasa awam :)) nggak masalah diler-ler (baca: dipamerkan) tapi kalo dada tetap harus ketutupan saat mandi. INI APA SIY MAKSUDNYA?!! COBA JELASKAN!!!

Pemijatan kembali ke daerah kaki dan betis. Si ibu pijat bilang urat-urat kaki gw meringkel dan dia berhenti di salah satu urat dan menekan agak keras. "Aww!" Dia bilang, itu urat nafsu makan. Katanya pantesan gw kurus, soalnya urat nafsu makannya meringkel yang bikin jadi ga nafsu makan (emang nafsu makan ada di kaki?). Padahal kalo lagi nyusui harus banyak makan, katanya. Di detik itu gw berpikir apa iya, sepertinya ibu itu salah. Dia belum tau aja kalo lagi rakus makan gw kayak apa hehehe.. 

Sudah sekitar satu jam Ibu Dian memijat, Zephiryu sudah mulai agak bosan dan rewel. Untung sesi pemijatan saat itu sudah hampir selesai. Sambil mijat kepala (yang ini asli enak banget), dia bilang pernah menolak tawaran kerja di salon khusus bagian creambath karena pijatan kepalanya itu yang aduhai. Balik lagi ke masalah waktu. Dia nggak suka kerja sama orang dengan jam ditentukan. "Kalo kerja sendiri, ngurus pasien sendiri bisa dapet 500-700 ribu perhari, ngapain saya digaji orang yang cuma 2 juta sebulan," katanya.

Yak, sehari dia bisa handle 9-10 orang. Dengan tarif kurang lebih 50.000, masuk akal kalau dia merasa nyaman dengan profesinya sekarang.

Sesi pemijatan akhirnya selesai, pas banget Zephiryu nangis karena bosan.

"Untung nangisnya sekarang, kalo nggak saya udah ga bisa mijet. Harus konsen kalo mijet orang", sambil mulai ngangkat si anak, "Kalo gendong anak kayak gini neng (madep depan), biar dia bisa napas. Jangan dililit-lilit kayak tadi (diteras)." Again, wejangan dari si ibu pijat setelah jamu, seputar dada dan lika liku suami. Hati kecil gw berteriak, kan tadi gw pake baby wrap, anaknya lagi nyusu, masa madep depan.. Akhirnya si kecil pindah ke tangan gw.

"Eh masih ada yang ketinggalan neng," dia pegang kepala gw, "Lemesin.. lemesin.." Sedetik gw mikir O'OOW!, kreeekekek kreeekekek, AAAAAAAAAAAKKK LEHER GW! Belum sempat gw bilang nggak usah pake agenda kretekin leher, dia inisiatif duluan. 

Beberapa menit antara masih shock sama bersyukur masih hidup, gw akhirnya amplopin uang dan kasih dia.

"Nanti kalo mau pijet lagi telp aja ya neng, ini nomernya 021xxxxxxxx"

"Hehe.. Makasih ya bu.." Gw senyum lunglai.







1 comments:

Luneta Wanda on April 22, 2014 at 2:24 PM said...

Ini lebih hot boss.. pusatnya Hot hot mantap ini lebih mantap lagi

photo payudara gadis jepang montok

payudara montok cewek jepang

foto gadis pamer payudara montok

Post a Comment

 

La Terrasse Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos